Saat terjadi perang, setiap negara selalu mencoba membuat taktik-taktik baru dalam berperang dan pembuatan senjatanya bahkan hewan-hewanpun dijadikan bahan dalam pembuatan senjata tersebut. Berikut 9 senjata yang unik dan aneh:

1. Aphrodisiacs kuat menyebabkan “perilaku homoseksual”

gay bom adalah nama informal untuk senjata ilmuwan kimia, dimana Angkatan Udara Amerika Serikat laboratorium penelitian berspekulasi tentang produksi.

Pada tahun 1994, Wright Laboratory di Ohio menghasilkan tiga halaman proposal dari berbagai kemungkinan nonlethal senjata kimia, yang kemudian diperoleh-lengkap dengan marjinal jottings dan kesalahan ketik-oleh Sunshine Project lewat Freedom of Information Act permintaan.

Dalam satu kalimat dari dokumen itu mengusulkan bahwa afrodisiak yang kuat dapat dijatuhkan di pasukan musuh, idealnya satu yang juga akan menyebabkan “perilaku homoseksual”. Afrodisiak senjata yang digambarkan sebagai “menjijikkan, tapi sepenuhnya non-mematikan”. Dalam “New Discoveries Needed” bagian, dokumen secara implisit mengakui bahwa tidak ada bahan kimia seperti itu benar-benar dikenal

2. BAT BOM

Bat bom adalah pembakar kecil yang melekat pada kelelawar, yang dikembangkan oleh Amerika Serikat selama Perang Dunia II dengan harapan untuk menyerang daratan Jepang. Empat faktor biologis memberikan janji untuk rencana ini. Pertama, kelelawar terjadi dalam jumlah besar (empat gua di Texas masing-masing ditempati oleh beberapa juta kelelawar). Kedua, kelelawar dapat membawa lebih dari berat badan mereka sendiri dalam penerbangan (betina membawa anak-anak mereka – kadang-kadang kembar). Ketiga, kelelawar hibernate, dan sementara tidur mereka tidak memerlukan makanan atau pemeliharaan rumit. Keempat, kelelawar terbang dalam kegelapan, kemudian mencari tempat-tempat rahasia (seperti bangunan yang mudah terbakar) untuk bersembunyi selama siang hari.

Rencananya adalah melepaskan bom-sarat kelelawar di malam hari di atas target industri Jepang. Terbang kelelawar akan bubar secara luas, maka saat fajar mereka akan bersembunyi di gedung-gedung dan tidak lama kemudian built-in timer akan memicu bom, menyebabkan kebakaran dan kekacauan tersebar luas. Ide bom bat dikandung oleh dokter gigi Lytle S. Adams, yang disampaikan ke Gedung Putih pada Januari, 1942, di mana ia kemudian disetujui oleh Presiden Roosevelt. Adams direkrut untuk penelitian dan mendapatkan pasokan yang sesuai kelelawar

3.WHO ME?

WHO ME? adalah bau belerang yang menjadi top senjata rahasia yang dikembangkan oleh American Office of Strategic Services selama Perang Dunia II digunakan oleh Perancis sebagai perlawanan terhadap petugas Jerman. WHO ME? berbau kuat dari tinja, dan dikeluarkan di atomizers saku dimaksudkan untuk menjadi rendah hati disemprotkan pada seorang perwira Jerman, menghina dia dan, dengan ekstensi, moral pasukan pendudukan Jerman.

4.Anti-tank dogs
Anjing Yang Dilengkapi Dengan Bom (Anjingnya kelaparan)

Anti-tank anjing, anjing juga dikenal sebagai bom atau ranjau anjing, anjing-anjing lapar dengan dimanfaatkan untuk bahan peledak punggung mereka dan dilatih untuk mencari makanan di bawah tank dan kendaraan lapis baja. Dengan demikian, detonator (biasanya sebuah tuas kayu kecil) akan berbunyi, memicu bahan peledak dan merusak atau menghancurkan kendaraan militer.

5.FIRE BALLONS

Balon balon api atau bom di mana balon hidrogen dengan beban yang bervariasi dari 12 kg (26 lb) pembakar untuk satu 15 kg (33 lb) bom ranjau dan empat 5 kg (11 lb) incendiaries terpasang. Mereka diluncurkan oleh Jepang selama Perang Dunia II, dirancang untuk melampiaskan malapetaka di Kanada dan kota-kota Amerika, hutan, dan lahan pertanian.

6.Exploding rats
bangkai tikus yang diisi dengan peledak plastik

exploding rats merupakan senjata yang dikembangkan oleh tentara Inggris dalam Perang Dunia II untuk digunakan melawan Jerman. Bangkai tikus itu penuh dengan bahan peledak plastik, dengan gagasan bahwa ketika tikus shovelled bersama dengan batubara ke dalam boiler, mereka akan meledak, menyebabkan kerusakan yang signifikan.

7.Killer Dolphins

Lumba – lumba ini digunakan untuk menghadapi perang oleh AS dan Rusia.
Bahkan ada spekulasi mengenai pengembangan potensi peralatan yang canggih, seperti racun anak panah, sonar memasukkan perangkat, dan seterusnya untuk lumba-lumba, dan tentang pertempuran antara Cetacea dari kedua negara adidaya. Angkatan Laut Amerika Serikat menyangkal pernah memiliki mamalia laut melatih untuk menyakiti atau melukai manusia dalam setiap mode atau untuk membawa senjata untuk menghancurkan kapal.

8.Project Pigeon

Selama Perang Dunia II, Proyek Pigeon (atau Proyek Orcon, untuk “kontrol organik”) adalah behavioris Amerika BF Skinner usaha untuk mengembangkan peluru kendali merpati.

Sistem kontrol melibatkan sebuah lensa di bagian depan rudal memproyeksikan gambar dari target hingga ke layar dalam, sementara merpati dilatih (oleh instrumental conditioning) untuk mengenali target mematuk dalam hal itu. Selama mematuk tetap di tengah layar, rudal akan terbang langsung, tapi off-pusat mematuk akan menyebabkan layar untuk miring, yang kemudian, melalui sambungan ke kontrol penerbangan rudal, menyebabkan rudal untuk mengubah arah . Tiga merpati adalah untuk mengendalikan arah bom oleh suara mayoritas.

Meskipun skeptis terhadap ide, National Defense Research Committee tetap menyumbangkan $ 25,000 untuk penelitian. Namun, Skinner berencana menggunakan rudal Pelican merpati dalam rupanya terlalu radikal untuk pembentukan militer; meskipun ia telah beberapa sukses dengan pelatihan, ia tidak bisa mendapatkan ide secara serius. Program ini dibatalkan pada tanggal 8 Oktober 1944, karena percaya bahwa militer “penuntutan lebih lanjut dari proyek ini akan serius menunda orang lain yang dalam pikiran Divisi janji lebih cepat aplikasi tempur.”

Orcon proyek dihidupkan kembali pada tahun 1948 oleh Angkatan Laut dan akhirnya dibatalkan pada tahun 1953.

9. Cat Bombs = untuk ngeancurin kapal perang jerman

Contoh awal dari catboms sedang digunakan dalam peperangan tanggal kembali ke Mesir Kuno selama perang melawan Persia. Persia, menyadari sepenuhnya bahwa Mesir reverance dibayar untuk felines mereka, dibulatkan sebagai banyak catboms yang mereka bisa menemukan dan menetapkan mereka lepas di medan perang.
Selama Perang Dunia I, catboms digunakan dalam parit sebagai upaya untuk menjaga populasi tikus ke bawah dan beberapa kucing digunakan sebagai gas beracun “detektor”.

Cara yang paling kreatif untuk menggunakan catboms sebagai senjata yang terjadi dalam Perang Dunia II. Amerika Serikat OSS (Office of Strategic Services, cikal bakal CIA) yang diperlukan suatu cara untuk memandu bom untuk menenggelamkan kapal-kapal Jerman.

sumber: http://haxims.blogspot.com/2010/01/9-senjata-paling-mematikan-pada-perang.html

Iklan