Danau Tianchi atau danau langit adalah sebuah danau yang terdapat di gunung Changbai di propinsi Jilin yang merupakan danau tertinggi di Asia Timur Laut. Tinggi gunung ini adalah 2.189 meter di atas permukaan laut. Sedangkan Tianchi sendiri adalah danau gunung terdalam di Cina dengan kedalaman hingga 373 meter. Suasana gunung yang terpencil dan danau yang eksotik ini sepertinya merupakan tempat tinggal yang ideal untuk monster danau yang misterius. Paling tidak itulah yang dipercayai sebagian orang.


Pada suatu pagi di tahun 2005, Zheng Changcun, 52 tahun, dan putrinya sedang berdiri sambil memandangi danau Tianchi yang indah. Tiba-tiba, air danau yang sebelumya tenang mulai beriak-riak. Lalu dari dalam riakan itu muncul sebuah objek misterius berwarna hitam.

Zheng menggambarkan perasaannya saat melihat objek itu,”Aku sangat takjub dan berteriak dengan keras bahwa ada monster di danau!”

Saat itu, selain Zheng dan putrinya, sekumpulan Turis juga ada di tempat itu. Zheng segera mengambil kamera video dan merekam semua kejadian itu. Beberapa saat kemudian, objek itu kembali menyelam ke dalam air dan menghilang.



Penampakan yang disaksikan Zheng dan turis lainnya bukanlah hal yang baru. Dalam 20 tahun terakhir, paling tidak ada 30 laporan penampakan.

Kisah monster ini sebenarnya dapat dilacak ke belakang hingga tahun 1903. Pada waktu itu seorang saksi mengaku melihat seekor makhluk besar dengan ciri-ciri menyerupai seekor kerbau. Makhluk itu terlihat di tepi danau dan kemudian menyerang tiga orang yang ada disitu. Namun, kemudian seseorang menembak makhluk itu hingga enam kali. Makhluk yang terluka itu lalu masuk ke dalam air dan menghilang.

Pada Agustus 1962, seorang pria dengan teleskop mengaku melihat dua monster saling berkejaran di danau. Lebih dari seratus orang yang ada di tempat itu juga menyaksikan penampakan yang sama.

Dalam satu laporan yang masuk, monster danau Tianchi disebut memiliki kepala seperti manusia dengan panjang leher sekitar 1,5 meter. Di kulit bagian bawah lehernya terdapat lingkaran berwarna putih. Sedangkan warna tubuhnya berwarna abu-abu.

Lalu, pada tahun 2007, sebuah rekaman muncul ke permukaan. Seorang reporter TV bernama Zhuo Yongsheng mengaku melihat makhluk itu dan merekamnya.

“Mereka dapat berenang secepat kapal dan dalam sekejap mereka menghilang ke dalam air. Siripnya atau sayapnya lebih panjang dari tubuhnya” Kata Zhuo.

Menurutnya lagi, makhluk itu berenang dan bermain di danau pada pagi hari. Menariknya Zhuo bukan hanya menyaksikan satu makhluk, melainkan enam. Dalam rekaman yang dibuat oleh Zhuo, makhluk-makhluk itu terlihat berenang dengan seragam seperti dikomando.


Namun, setelah rekaman Zhuo muncul ke publik, seorang peneliti senior dari National Academy of Science of The Democratic People’s Republic of Korea (DPRK) bernama Kim Li Tae mengadakan konfrensi pers dan memberikan penjelasan.

Ia mengatakan bahwa makhluk yang terekam oleh Zhuo kemungkinan adalah ikan trout. Gunung Changbai tempat danau Tianchi berada sebenarnya berada di dua negara, yaitu Cina dan Korea. Menurut Kim, 40 tahun yang lalu, pihak Korea mengadakan eksperimen dengan menaruh sembilan ekor bibit ikan Trout di danau itu.

Kim juga mengatakan bahwa ia adalah salah seorang yang turut serta dalam eksperimen itu. Pada tahun 2000, para peneliti berhasil menangkap salah satu ikan trout itu dan ternyata ikan itu memiliki panjang hingga 85 cm. Cukup untuk membuat sebuah riakan yang besar di danau.

Tapi patut dicatat bahwa Kim tidak pernah menyangkal adanya monster danau Tianchi. Ia hanya memberikan klarifikasinya mengenai rekaman Zhuo.

Walaupun legenda monster ini telah berumur 100 tahun lebih, hampir tidak ada bukti memadai yang menunjukkan adanya makhluk misterius di danau ini selain dari laporan para saksi.

Tapi saya rasa hal ini wajar karena boleh dibilang memang tidak pernah ada bukti yang benar-benar memadai dari seluruh makhluk misterius di dunia.

Jadi mungkin monster danau Tianchi memang ada. Dan saya rasa kita dapat menemukannya bila ada orang yang benar-benar berniat mencarinya.